Keseimbangan kehidupan kerja dan Manajemen Tenaga Kerja

Keseimbangan kehidupan kerja dan Manajemen Tenaga Kerja . Jika ingin membangun rumah tentunya harus membuat design rumah yang nyaman, terlihat mewah dan tentunya anda menyukainya. Arsitek Terbaik menyediakan konsultan jasa arsitek yang handal dengan design rumah yang sangat indah dan mewah.

Keseimbangan kehidupan kerja dan Manajemen Tenaga Kerja

Individu menghadapi tuntutan pada waktu mereka dari persyaratan kerja dan kehidupan. Jika mereka tidak dapat menyeimbangkan persyaratan, itu bisa berarti kehidupan atau pengangguran yang tidak sehat. Keseimbangan kerja-hidup telah menjadi topik penting dalam studi dan diskusi karena dampaknya pada kesehatan masyarakat dan hasil bisnis.

Keseimbangan kehidupan kerja dan Manajemen Tenaga Kerja
Keseimbangan kehidupan kerja dan Manajemen Tenaga Kerja

Kesehatan masyarakat terpengaruh karena tuntutan kerja tekanan tinggi dapat menyebabkan penyakit terkait stres. Situasinya diperparah karena pekerjaan dapat mempengaruhi cara seseorang hidup, dan pilihan hidup yang tidak sehat semuanya terlalu umum.

Hasil bisnis terpengaruh karena karyawan yang stres adalah pekerja yang buruk dan pilihan hidup yang tidak sehat menyebabkan insiden ketidakhadiran sakit yang lebih besar.

Dengan kedua pemerintah dan bisnis yang tertarik dengan masalah ini, keseimbangan kehidupan kerja memang menjadi pusat perhatian yang cukup besar.

<b> Cara Kerja Dapat Mempengaruhi Kehidupan </ b>

Kehidupan yang sehat membutuhkan perhatian pada bidang-bidang kehidupan yang penting seperti keluarga, anak-anak, teman-teman, dan hobi. Situasi kerja tekanan tinggi dan waktu yang dihabiskan untuk perjalanan dapat memakan waktu yang tersedia bagi pekerja untuk menghadiri area ini. Akibatnya, area-area penting ini cenderung terabaikan.

Keamanan pekerjaan juga telah mengalami perubahan tren di industri. Teknologi informasi dan tekanan persaingan telah menyebabkan hilangnya praktis dari fenomena sebelumnya dari pekerjaan seumur hidup dengan satu perusahaan.

Karyawan umumnya mencari peluang yang lebih baik sementara pengusaha mungkin mencari cara untuk mengurangi biaya dengan mengganti karyawan. Kedua hal ini menyebabkan perubahan pekerjaan yang sering dan bahkan lokasi ulang, menambah tekanan dan tekanan yang dihadapi oleh karyawan.

Tambahkan ke stres perubahan teknologi konstan dan kebutuhan untuk mempelajari hal-hal baru, dan Anda mendapatkan generasi masa depan yang mengejutkan.

<b> Hasil Situasi Kerja-Hidup Tidak Seimbang </ b>

Bangkitnya kekerasan di tempat kerja, peningkatan tingkat ketidakhadiran dan meningkatnya kecenderungan klaim kompensasi pekerja telah membuat para pengusaha sangat sadar akan perlunya lebih memperhatikan keseimbangan kehidupan kerja para karyawan mereka.

Dalam kehidupan pribadi karyawan, waktu yang tidak mencukupi untuk kehidupan keluarga dan pengasuhan menyebabkan masalah pernikahan dan generasi anak-anak semakin kecanduan zat berbahaya dan cara hidup.

Tekanan yang diciptakan oleh situasi kerja juga mempengaruhi kesehatan dan kehidupan seksual.

<b> Mencapai Keseimbangan Kehidupan Kerja Lebih Baik </ b>

Ambisi pribadi, budaya konsumeris, penekanan pada “etos kerja” terhadap pengabaian kehidupan pribadi dan tekanan waktu yang disebabkan oleh tuntutan pekerjaan, perjalanan dan urusan pribadi semuanya berkontribusi pada keseimbangan kehidupan kerja yang kacau.

Langkah-langkah perbaikan perlu fokus pada bidang-bidang utama tertentu, termasuk khususnya:
<ul>
<li> Pelatihan pribadi untuk memfokuskan perhatian karyawan pada hal-hal penting untuk kehidupan yang sehat dalam memenuhi hubungan </ li>
<li> Pengusaha menyadari manfaat membantu karyawan mereka menemukan keseimbangan kehidupan kerja, melalui program pelatihan, jam kerja yang fleksibel, dan tindakan lain </ li>
</ ul>

Studi telah menunjukkan bahwa dengan memungkinkan beberapa tingkat kontrol bagi karyawan untuk memilih kapan, di mana dan bagaimana mereka bekerja, pengusaha dapat menyadari manfaat bisnis yang signifikan.

<b> Kesimpulan </ b>

Ketika tuntutan pekerjaan menyisakan sedikit waktu untuk bidang-bidang penting kehidupan seperti keluarga, anak-anak, teman dan hobi, keseimbangan kehidupan kerja menjadi terganggu. Hasilnya dapat dirasakan dalam kesehatan karyawan, tingkat stres, pernikahan, masalah anak, kinerja kerja rendah, absensi dan sebagainya.

Mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik membutuhkan perubahan orientasi pada pelatihan karyawan dan pemberi kerja.

You May Also Like

About the Author: indy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

Pin It on Pinterest

Share This

Share this post with your friends!